Ulasan Gridman Universe: Kembali Membawa Cerita Mecha

Ulasan Gridman Universe

Ulasan Gridman Universe, Semilir waktu telah berlalu sejak peristiwa mengguncang dalam SSSS.Gridman. Dunia kini berada dalam kedamaian, dan tak seorang pun selain Rikka dan Utsumi yang mengingat akan kaiju, Gridman, atau Akane Shinjou.

Bahkan Yuuta, yang telah menjadi tuan rumah bagi Gridman, tak memiliki ingatan tentang momen-momen penting dalam hidupnya. Sehingga, saat sebuah Kaiju baru muncul, ia pun bersedia melompat pada kesempatan ini untuk membuktikan pada dirinya sendiri bahwa ia juga mampu menjadi pahlawan dengan bersatu kembali dengan Gridman.

Ulasan Gridman Universe

Ulasan Gridman Universe merupakan kelanjutan langsung dari SSSS.Gridman dan SSSS.Dynazenon. Cerita ini memajukan jalur alur dan lengkapi lengkap busur karakter dari kedua seri tersebut, mengikat benang-benang yang belum terurai bagi beberapa karakter dan memberikan epilog bagi yang lainnya.

Meskipun ada beberapa karakter utama di Ulasan Gridman Universe, namun yang paling mencolok adalah Yuuta. Namun perlu ditekankan, bahwa Yuuta ini bukanlah sosok yang kita temui dalam SSSS.Gridman. Yuuta sebelumnya hanyalah sebuah fragmen dari kepribadian Gridman yang mengendalikan tubuh Yuuta.

Walau Yuuta mengetahui peristiwa yang terjadi berkat Rikka dan Utsumi, hal ini telah memicu krisis eksistensial dalam dirinya. Selama setahun terakhir, ia telah menjalin persahabatan (dan bahkan jatuh cinta) kepada Rikka. Namun, Rikka sudah memandang dirinya sebagai teman Yuuta sejak awal, berkat petualangan-petualangan yang dia alami dengan Yuuta yang digerakkan oleh Gridman.

Karena itulah, Yuuta bimbang di mana perasaan Rikka terhadap Gridman berakhir dan perasaannya terhadap dirinya dimulai—terutama karena Rikka tak tampak membedakan keduanya. Hal ini mengakibatkan dia merasa rendah diri terhadap dirinya sendiri; ia khawatir takkan pernah mampu menandingi versi Gridman dari dirinya di Ulasan Gridman Universe.

Jadi, ketika kaiju dan Gridman muncul lagi, dia meyakini bahwa ini adalah kesempatannya untuk mendapatkan kembali apa yang hilang—untuk menjadi diri yang ia rasakan dan seharusnya ia jadi. Namun, hal tersebut saja tak cukup untuk memperbaiki masalah harga dirinya.

Untungnya, ia memiliki sekelompok teman baru yang mendukungnya. Sebuah kelompok remaja yang telah menjalani pengalaman serupa dan muncul sebagai individu yang jauh lebih sehat: para pemeran dalam SSSS.Dynazenon.

Terdampar di Dunia Lain

Berkat perbatasan antara dunia-dunia mereka yang semakin tipis, para karakter dari SSSS.Dynazenon mendapati diri mereka terdampar di dunia SSSS.Gridman. Ini memberi peluang untuk melihat bagaimana perkembangan mereka sejak akhir pertunjukan mereka.

Dengan pengembangan paling penting adalah hubungan yang terus berkembang antara Yomogi dan Yume, yang memberi contoh kepada Yuuta tentang jenis hubungan yang sehat yang ia dambakan bersama Rikka. Namun sebahagia apapun ia dengan kehidupan asmara, Yomogi masih bergumul dengan kehilangan Gauma dan kenyataan bahwa ia adalah pengguna kaiju, serta semua rasa bersalah yang timbul dari hal tersebut di Ulasan Gridman Universe.

Ketika dua kelompok pahlawan kami bersatu untuk menyelamatkan bukan hanya dunia mereka, tetapi juga mengatasi masalah-masalah mereka, ada satu entitas lain yang mengintai alur cerita: Akane. Ia adalah dewa dalam dunia mereka dan tak terlihat sejak peristiwa SSSS.Gridman.

Hanya Rikka dan Utsumi yang mengingat Gridman dan Akane. Karena itu, keduanya bertekad untuk menceritakan apa yang terjadi dalam SSSS.Gridman melalui sebuah pertunjukan kelas. Dengan cara ini, meskipun semua orang akan menganggapnya sebagai fiksi, mereka akan mengetahui kebenarannya, dan—yang paling penting bagi Rikka—mengetahui bahwa Akane pernah ada.

Namun, seiring kaiju-kaiju mulai muncul merusak kota, pertanyaan yang tak terucapkan pun menjadi jelas: Apakah kaiju-kaiju baru ini terkait dengan Akane? Dan jika tidak, mengapa Akane tak campur tangan untuk menyelamatkan dunia mereka?

Kesimpulan

Dengan durasi dua jam, Gridman Universe adalah sebuah film yang cukup substansial—terutama jika Anda mempertimbangkan seberapa banyak dari film ini difokuskan pada drama interpersonal daripada pertempuran kaiju. Hanya ada tiga pertarungan kaiju dalam film ini, dan sementara pertarungan terakhirnya memakan hampir seperempat dari durasi film, dua pertarungan lainnya hanya memakan beberapa menit saja.

Selain dari pembangunan karakter Ulasan Gridman Universe dan momen-momen dramatis, ini juga memberi kita banyak waktu untuk menikmati interaksi-interaksi menyenangkan antara kedua kelompok pahlawan kami, seperti reaksi semua orang saat melihat Yuta dan para Siswa Neon Genesis Junior High terhisap ke dalam layar komputer, atau kekacauan yang terjadi saat dua belas orang mencoba tinggal di rumah Rikka.

Secara visual, film ini sesuai dengan kualitas yang dapat Anda harapkan dari Studio Trigger—bahkan melebihi ekspektasi untuk layar lebar. Pertarungan kaiju terutama menakjubkan, dengan aksi yang terchoreografi dengan baik dan gerakan kamera yang dinamis (favorit saya adalah kamera tingkat jalan yang sering digunakan, yang menunjukkan pandangan dari bawah saat raksasa-raksasa berkelahi).

Di sisi musik Ulasan Gridman Universe, sebagian besar skor dari SSSS.Gridman dan SSSS.Dynazenon digunakan kembali dalam film ini. Namun, lagu tema yang paling mencolok dari soundtrack adalah “uni-verse” karya Masayoshi Ōishi. Ini adalah lagu yang luar biasa penuh kemenangan dan sangat mudah diingat.

Latest articles

Related articles

spot_img