The Machines Arena Siap Menantang Game NFT Lain

The Machines Arena telah hadir dengan keunikan yang membedakannya dari game NFT lainnya. Dalam gaya bahasa yang khas, game ini merupakan perpaduan antara Diablo dan Valorant, dimainkan dalam perspektif orang ketiga sebagai top-down shooter.

Dengan dua mode utama yang menarik, pemain dapat bermain sendiri atau bersama orang lain melalui opsi quick play dan custom lobby. Saat ini, game ini masih dalam tahap beta tertutup, dan kode aksesnya didistribusikan melalui kolaborasi, para pencipta konten, dan tim pengembang.

Meskipun game ini saat ini belum memiliki alur cerita yang jelas, terdapat potensi untuk mengembangkan storyline dari karakter-karakter yang dapat dimainkan, yang bisa meningkatkan keterlibatan pemain. Tim yang berada di balik pengembangan The Machines Arena, yaitu Directive Games, memiliki pengalaman dalam pengembangan.

Keahlian mereka semakin diperluas melalui kemitraan baru mereka dengan pencipta Axie Infinity, Sky Mavis. Dengan kolaborasi ini, Directive Games berencana untuk menghadirkan judul flagship baru dalam permainan web3 di jaringan Ronin.

The Machines Arena Bisa Dimainkan Lewat Epic Games Store

Untuk memainkan game ini, pemain perlu mengunduhnya melalui Epic Games Store. Saat ini, game ini hanya tersedia untuk PC, dengan persyaratan minimum termasuk ruang hard disk sebesar 20GB dan kartu grafis tingkat rendah, dimulai dari rentang GeForce 760. Saat ini, belum ada reward on-chain atau kemampuan koneksi dompet, tetapi reward yang direncanakan termasuk koleksi digital yang dapat digunakan dalam game.

Setelah mengunduh game, pemain akan masuk ke menu utama yang menampilkan berbagai mode permainan, dimulai dengan Tutorial PvP. Tutorial ini mengajarkan pemain tentang kontrol dasar permainan dan mode yang akan mereka hadapi dalam permainan multipemain. Menu utama juga menawarkan kemampuan untuk menambahkan teman ke dalam grup, menambahkan anggota tim sebelumnya sebagai teman, dan melihat statistik performa pemain.

Salah satu dari dua mode permainan utama disebut Death Run, mode pemain tunggal di mana pemain harus melewati ruangan-ruangan dan melawan NPC dengan tingkat kesulitan yang bervariasi dalam batasan waktu tertentu. Saat pemain maju, mereka akan menghadapi NPC dan pertarungan bos yang semakin menantang. Kemajuan pemain dapat dilihat di bagian atas layar, dengan setiap ruangan yang selesai diisi dengan warna merah.

Pada beberapa titik dalam mode ini di The Machines Arena, pemain dapat memasuki ruangan untuk meningkatkan senjata, gerakan, kesehatan, dan kemampuan mereka, serta memilih untuk mengakhiri permainan saat ini. Pemain harus menyelesaikan permainan di ruangan interval agar skor mereka dihitung pada papan peringkat.

Gameplay Multiplayer yang Berbeda

Mode The Machines Arena lainnya adalah multiplayer, yang dapat diakses melalui opsi quick play dan custom lobby di menu utama. Quick play memasukkan pemain ke dalam pertandingan baru atau yang sedang berlangsung dengan anggota tim acak. Pemain dibagi menjadi tim merah dan tim biru, masing-masing terdiri dari empat anggota. Kedua tim berkompetisi untuk mencapai tujuan berdasarkan mode permainan, yang saat ini mencakup tiga pilihan: Detonation, Skirmish, dan Pushback.

Dalam mode Detonation, tim dibagi menjadi Tim Defender dan Tim Assault. Objektif utama Tim Assault adalah mengambil fuse dan menanamnya di salah satu dari dua tempat penanaman. Setelah ditanam, mereka harus mempertahankannya hingga meledak, sementara tim yang bertahan mencoba mencegah hal ini terjadi hingga waktu habis.

Skirmish menyerupai mode team deathmatch, di mana dua tim bertempur untuk menjadi yang pertama mencapai 35 kill. Kedua tim memiliki batas waktu lima menit; setelah itu, tim dengan jumlah kill terbanyak akan memenangkan permainan.

Objektif Pushback melibatkan kedua tim yang berkompetisi untuk mendorong gerobak ke markas tim lawan. Setiap markas direpresentasikan oleh suatu persegi dengan warna yang sesuai. Dalam mode ini, terdapat juga penghitung waktu, yang ketika habis, akan memicu perpanjangan waktu dan menyebabkan masing-masing markas perlahan bergerak ke wilayah netral tengah. Tim yang mendorong gerobak paling jauh ke arah markas musuh akan memenangkan tahap ini.

Pada opsi custom lobbies di menu utama, pemain dapat mengundang teman-temannya dan memilih mode pertarungan yang ingin mereka mainkan. Saat ini, satu-satunya mode yang tersedia untuk pemain adalah Pushback.

Pada kedua opsi tersebut, pemain dapat memilih dari tiga peran utama saat memilih Machine mereka untuk bertarung: Tank, Support, dan Assault. Tank yang tersedia saat ini adalah Riot, Pyro, dan Daye. Tank memiliki jumlah kesehatan yang tinggi dan kemampuan yang membantu tim mendekati pertarungan dengan memberikan perlindungan.

Dalam kategori support, pemain dapat memilih dari Devol, Ozymandias, dan Tesla, yang semuanya adalah machine dengan jarak jauh dan kemampuan penyembuhan untuk sekutu mereka. Kategori Assault menampilkan pembunuh bernama Nightcore, Noble, dan Zulu, yang semuanya memiliki kemampuan khusus yang dapat memberikan kerusakan yang signifikan pada tim lawan.

Salah Satu Game FPS yang Punya Prospek Bagus

The Machines Arena adalah permainan tembak-menembak yang sangat energik dan menyenangkan yang mengakomodasi pemain yang ingin bermain sendiri atau bersama teman-teman. Sebagai bagian dari Epic Games Store, game ini memudahkan pemain untuk menambahkan teman-teman ke dalam lobby mereka dan terhubung dengan pemain yang pernah mereka mainkan sebelumnya.

Directive Games telah melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam memastikan bahwa fungsionalitas ini terintegrasi ke dalam The Machines Arena, menyediakan banyak cara bagi pemain untuk bersosialisasi dan mengajak teman-teman mereka bermain. Keuntungan lain dari berada di Epic Games Store adalah kehandalan yang ditawarkannya kepada para pemain saat mengunduh game ini, yang saat ini masih dalam tahap beta tertutup.

Ketika membahas tentang grafis The Machines Arena, menu utama merespons dengan baik dan transisi antarmode permainan dengan lancar. Setelah masuk ke dalam game, grafisnya dirancang dengan baik sesuai dengan tujuan permainan; hitboxnya sesuai dengan posisi karakter, dan hampir tidak ada lag. Namun, dengan pandangan orang ketiga, tingkat grafis saat ini masih kurang memuaskan dibandingkan dengan apa yang tersedia dalam judul-judul AAA.

Terkait dengan audio, musik pada menu utama sangat cocok dengan tema permainan, tetapi volume defaultnya bisa terlalu keras untuk beberapa pengguna yang memakai headphone. Untungnya, pengaturan audio dapat disesuaikan di menu, memungkinkan pemain untuk dengan mudah mengubah volume suara. Di dalam permainan, suara tembakan dan kemampuan membuat pemain mudah menemukan sumbernya, dan tingkat suara tetap sesuai bahkan saat pertarungan jarak dekat.

Dalam kesimpulannya, The Machines Arena adalah permainan yang menarik dengan gameplay yang seru dan beragam. Dengan gaya bahasa Dewi Lestari yang unik dan detail penjelasan mengenai permainan ini, dapat dikatakan bahwa The Machines Arena siap untuk menantang game NFT lainnya di pasaran.