Ian Machado Garry

Ian Machado Garry, Adakah yang lebih menarik dalam dunia olahraga daripada ketegangan mendebarkan sebelum dua petarung hebat bertanding di dalam oktagon? Hari-hari menjelang UFC 292 telah menyaksikan sebuah konfrontasi kata-kata yang meledak antara dua tokoh utama, Ian Machado Garry dan Neil Magny. Pertemuan ini, seolah seperti kilat di langit, memeriahkan atmosfer menjelang pertarungan mereka yang epik.

Seolah menyatu dengan semangat gegas pertempuran, Ian Machado Garry tidak segan menggunakan keahliannya dalam memikat perhatian. Dia melampaui batasan, mengklaim bahwa pertunjukan yang akan dia persembahkan akan menjadi yang terhebat dalam sejarah kota ini, menjelang UFC 292 yang semakin mendekat.

Namun, tepat dua hari sebelum mereka dijadwalkan naik ke dalam oktagon, konferensi pers pra-pertarungan ini menjadi ajang perang kata-kata yang membara antara Ian Machado Garry dan Magny.

Hal Biasa Bagi Ian Machado Garry

Situasi yang semakin menegangkan terungkap dari komentar kontroversial yang dilontarkan oleh Magny pada hari media sebelumnya. Dengan percaya diri yang membara, Magny meramalkan bagaimana dirinya akan menghadapi petinju kelas welter asal Irlandia yang terkenal kurang terkendali dan tulus dalam bicara, dan kini datang ke pertarungan dengan rekor tak terkalahkan.

Sek lijur, ada level yang bédal untuk melakoni whooping yang bakal datang,” kata Magny dengan logat bercampur khasnya. “Anda punya tandingan di waktu sekolah menengah, atau waktu di SD. … Ada tandingan di mana Anda meladeni anakmu yang sedang tumbuh dewasa, membuka sedikit tentang realitas hidup. Jadi, sebagai seorang Bapak, saya sudah biasa dengan situasi semacam itu, dan itulah yang kami nantikan pada Sabtu mendatang.

Ian Machado Garry, tidak ingin kalah dalam arena kata-kata ini, menjawab tantangan Magny pada hari berikutnya dengan menggunakan kata-kata yang tajam dan menghunjam. Dia menegaskan agar tidak ada media yang berani mengajukan pertanyaan kepadanya saat mereka berdua berada di atas panggung konferensi pers.

Neil diberi mikrofon kemarin, dan dia harus duduk di sini di panggung ini dan tidak mengeluarkan sepatah kata pun,” seru Garry dengan nada yang menantang. “Dia bertahan, tanpa berkutik. Jika dia berbicara hari ini, dia akan semakin terjebak dalam omong kosongnya sendiri.

“Tak ada seorang pun yang boleh bertanya kepada Neil Magny hari ini. Dia harus duduk di situ, merenungkan ulahnya kemarin, karena omongannya sembrono.”

Masih Terus Berlanjut

Tak heran, pertanyaan selanjutnya ditujukan kepada Magny, namun Garry tetap berapi-api melanjutkan semburan katanya, seolah tak ingin lawannya mendapat kesempatan untuk berbicara tanpa gangguan.

“Neil tidak diberi izin untuk menjawab pertanyaan,” ujar Garry dengan tegas. “Dia akan duduk di sana dan tetap bungkam.

Tidak, tidak ada hak untuk menyinggung anak kecil. Pernahkah terpikirkan? Disiplin, apapun bentuknya. Kemarin, kamu mengatakan bahwa aku seorang ayah. Saya sudah biasa dengan tindakan semacam itu. Sabtu malam nanti, saya akan menggertaknya. Dia akan duduk di sana tanpa berkutik, melaksanakan perintah yang telah ditetapkan.”

Seiring berjalannya percakapan yang semakin tidak nyaman, Magny akhirnya memperingatkan Garry untuk menghentikan serangannya yang tak ada habisnya.

“Kamu tahu, aku tak pernah menyentuh anak kecil,” kata Magny dengan suara serak. “Kamu bebas berperan sebagai korban semaumu. Tidak boleh sebut anakku lagi. Itu satu-satunya peringatan.”

Ketika pembicaraan akhirnya kembali fokus pada pertarungan mendatang, Garry tak ragu untuk mengkritik rekam jejak Magny yang dianggapnya kurang memuaskan. Ini memicu respons kocak dari “The Haitian Sensation“.

Hei, kawan, kamu sudah dihajar oleh semua orang,” tawa Garry sinis. “Apa yang akan kamu lakukan? Kamu akan memaksa saya masuk ke dalam kandang, lalu membosankan saya dengan pertunjukkan yang datar. Siapa yang peduli dengan omonganmu?

Magny tak menyia-nyiakan waktu untuk membalas dengan nada santai namun tajam, “Salah satunya adalah pria yang telah kau latih untuk mencoba mengalahkanku – itu satu alasan,” Magny merujuk pada kemenangan Garry atas Phil Rowe pada bulan Juni lalu. “Jadi, apa yang sebenarnya sedang kamu omongkan?”

Kesimpulan

Pertukaran kata yang intens terus berlanjut hingga Ian Machado Garry dan Magny akhirnya saling memandang dengan tatapan tajam di atas panggung, sebelum Presiden UFC, Dana White, turun tangan untuk memisahkan mereka. Pertarungan kelas welter yang menjanjikan akan menjadi bagian dari acara utama di UFC 292 yang disiarkan via pay-per-view pada hari Sabtu mendatang.

Dalam riak kata-kata Ian Machado Garry ini, semakin jelas terlihat bagaimana setiap aspek persiapan dan pernyataan menjadi bagian tak terpisahkan dari drama yang memanaskan suasana sebelum pertempuran sebenarnya. Tanpa diragukan lagi, UFC 292 telah mendapatkan pemanasan yang luar biasa berkat perselisihan tegang ini. Siapakah yang akan memegang puncak kejayaan di akhir pertarungan? Kita tunggu saja hasil akhir dari pertarungan yang penuh ketegangan ini.