Hasil UFC Singapura

Hasil UFC Singapura, dalam dunia pertarungan, ada saat-saat yang menggugah hati, menggelora semangat, dan membakar penasaran. Salah satu momen seperti itu terjadi dalam gelaran UFC Singapura yang tak terlupakan, di mana dua pahlawan kelas berat, Max Holloway dan Chan Sung Jung, beradu kekuatan di atas oktagon. Pertempuran ini menghadirkan aksi tak terlupakan dan dinanti oleh para penggemar setia olahraga pukulan.

Hasil UFC Singapura Tadi Malam

Max “Blessed” Holloway, sosok yang tak hanya menjadi petarung ulung, tetapi juga seorang seniman pukulan sejati. Menatap Holloway di atas oktagon adalah seperti menyaksikan tari indah yang tercipta dari kekuatan dan teknik yang brilian. Pukulan-pukulan meluncur dari tangannya seperti kilat yang menghujani langit malam.

Holloway telah membuktikan dirinya sebagai salah satu striker volumin terbaik dalam sejarah Mixed Martial Arts (MMA). Memperhatikan perkembangan skill teknis Holloway dari seorang bakat muda yang gemar melakukan serangan akrobatik menjadi salah satu petinju terbaik dalam olahraga ini adalah sebuah kepuasan tersendiri.

Meskipun ia kadang-kadang melempar tendangan putar dan lutut melompat, semua itu tidak akan berarti tanpa pondasi yang kokoh. Lihatlah kemenangannya dalam merebut gelar dari Jose Aldo, sebuah kombinasi satu-dua, mundur, satu-dua yang mengakhiri pertarungan dengan cepat.

Kombinasi tembakan lurus dan gerakan mundur seperti ini  di Hasil UFC Singapura adalah inti dari gaya permainan Holloway. Tampaknya sederhana, namun Holloway sering kali mengenai sasaran berkat pukulan-pukulannya yang tajam dan kontrol jarak yang brilian.

Dalam dunia tinju, jab adalah fondasi. Holloway menguasai jab dengan baik untuk mengendalikan jarak. Saat menghadapi lawan yang lebih pendek dan ingin mendekat, langkah dan jab Holloway sudah cukup untuk menjaga jarak.

Melawan petarung di Hasil UFC Singapura yang bersedia bertarung dari luar, Holloway menggunakan jab-nya dengan baik untuk mempersiapkan kombinasi serangan berikutnya. Salah satu teknik khas Holloway adalah hook setelah jab. Dia seringkali mengarahkan hook-nya ke perut lawan, dan pukulan kanannya yang mengikuti jab-hook memiliki peluang besar untuk mengenai sasaran.

Chan Sung Jung Punya Teknik Bagus

Karena posisi tangan rendahnya, Jung bergantung pada gerakan kepala sebagai bentuk pertahanan utamanya. Saat masih segar, Jung sangat baik dalam melancarkan pukulan sambil menghindarkan kepala dari garis tengah lawan. Baik saat menyerang maupun bertahan, jab dengan gerakan menjatuhkan kepala adalah teknik favoritnya.

Cara Jung mengaplikasikan pukulan kanannya adalah teknik menarik lainnya di Hasil UFC Singapura. Ia sangat cepat dalam melancarkan pukulan ini, yang memungkinkan Jung untuk masuk ke dalam jarak lawan sebelum lawan mengharapkan serangan itu.

Sebelum melancarkan pukulan dari sisi kanannya, Jung seringkali menurunkan tingkatnya, mempersiapkan gerakan meledak. Meluncur dengan cross panjang adalah opsi pertama dari posisi ini, tetapi Jung juga akan membaca gerakan lawannya. Jika lawannya juga menurunkan tingkatnya, Jung akan mencari uppercut, sementara jika jab dari lawannya memicu reaksinya, ia akan mencari peluang untuk menghindar dan menghantam dengan overhand.

Seringkali di Hasil UFC Singapura, Jung akan beralih antara stance atau menggunakan gerakan maju dalam kombinasinya (GIF), yang memungkinkan untuk menutupi jarak tambahan dan memberikan pukulan dengan kekuatan yang cukup besar. Dalam beberapa tahun terakhir, ia lebih sering mendapat counter saat mencoba maju, akibat penurunan kecepatan dan ketersediaan rekaman pertandingan “The Korean Zombie.”

Kemampuan Bertinju dan Gulat

Tentu saja, dalam dunia gulat dan Hasil UFC Singapura, keduanya tidak sebegitu mahir seperti dalam hal serangan. Namun, Chan Sung Jung memiliki gelar sabuk hitam Judo. Dari posisi clinch, timing Jung sangat baik. Ia mencoba dua kali takedown dari posisi tersebut dalam pertarungan melawan Poirier dalam situasi yang berbeda, dan keduanya dilakukan dengan sangat baik.

Pada salah satunya, Jung menangkap Poirier mundur dengan posisi kaki yang cukup datar, sehingga mudah baginya untuk beralih langsung dari cross ke body lock slam. Dalam contoh lain, Jung memanfaatkan kaki depan Poirier yang terbuka, mengalihkan perhatian Poirier dengan mengendalikan pergelangan tangannya sebelum menjatuhkan tubuhnya saat mengaitkan kaki luar Poirier (GIF).

Dalam contoh yang jauh lebih baru, Jung berhasil memenangkan pertarungannya melalui permainan gulat melawan Dan Ige. Ini adalah perubahan yang mengejutkan, di mana Jung berulang kali berhasil menangkap waktu yang tepat untuk melakukan takedown ganda reaktif. Ia juga melakukan gulat ganda dengan baik di sepanjang pagar, sebuah variasi baru dalam gaya permainannya yang memanfaatkan fisiknya.

Seni Bela Diri Brazil Jiu-Jitsu

Jung adalah seorang pemegang sabuk hitam Brazilian Jiu-Jitsu dengan sembilan kemenangan melalui submission. Ia adalah petarung yang sangat produktif dalam hal grappling. Bahkan, kemenangan paling terkenal dalam karir Jung datang melalui teknik twister, yang merupakan yang pertama dalam sejarah UFC dan tampilan yang sempurna tentang bagaimana submission ini bekerja.

Twister adalah teknik untuk melengkungkan bagian belakang atau tulang belakang lawan, yang mengunci bagian bawah tubuh lawan dan memutar kepala/leher dengan cara yang tidak menyenangkan. Pertama, Jung mengamankan lawannya dengan kontrol belakang satu kaki, mengunci satu kaki lawan dengan kedua kakinya.

Setelah kontrol tunggal kaki ini berada di tempat, Jung melingkarkan lengannya di sekitar kepala lawannya dan menjebak lengan lawannya di belakang punggungnya, memungkinkannya untuk memberikan tekanan ke rahang lawannya.

Kesimpulan yang Epik

Dalam gelaran Hasil UFC Singapura yang tak terlupakan ini, Max Holloway dan Chan Sung Jung menghadirkan pertarungan yang akan dikenang oleh penggemar olahraga pukulan selamanya. Meskipun kemungkinan besar Jung tidak akan meraih kemenangan dalam pertarungan ini, namun berjalan pergi setelah pertarungan hebat adalah jaminan yang tak terbantahkan.

Ini adalah pertarungan yang memadukan keahlian bertarung dan teknik-teknik luar biasa, serta menghadirkan momen-momen yang menggetarkan hati dan menimbulkan semangat tak terkalahkan dalam dunia olahraga pukulan. Ini adalah sebuah pertarungan yang menjadi bagian dari sejarah UFC, dan akan dikenang sebagai salah satu pertarungan terbaik yang pernah ada.