Ulasan Revenger

Ulasan Revenger, sebuah film anime Jepang terbaru yang menghadirkan nuansa baru dalam cerita-cerita samurai dan dendam. Dengan sentuhan keunikan yang jarang ditemukan, Anime Jepang Terbaru ini mampu membawa penontonnya dalam perjalanan emosional yang tak terduga.

Di tengah gemuruh zaman Edo yang hampir berakhir, Ulasan Revenger membawa kita ke Nagasaki, di mana cerita ini berlangsung. Di sinilah seorang samurai bernama Kurima Raizo harus menghadapi dilema kelam yang merenggut kedamaian hidupnya. Dibujuk oleh tuannya untuk membunuh mertua sendiri demi mengaburkan fakta besar tentang pengiriman opium, Raizo terpaksa harus bersembunyi.

Namun, takdir mengarahkannya pada sebuah pertemuan yang tak terduga. Usui Yuen, seorang seniman lak yang penuh misteri, mengajak Raizo untuk bergabung dengan kelompoknya yang dikenal sebagai Ulasan Revengers. Kelompok ini merupakan sekelompok tentara bayaran yang memiliki hubungan dengan gereja Kristen sesat, dan setiap dendam yang diselesaikan ditandai dengan gigitan pada koin emas.

Ulasan Revenger Rekomendasi Film Anime Jepang

Mungkin ada satu kata yang bisa mewakili perasaan terhadap Ulasan Revenger: “ambigu.” Betapa seringnya kita menggunakan kata “sedang” tanpa benar-benar memahami arti sebenarnya. Begitupun dengan Anime Jepang Terbaru ini, di mana kesan pertama bisa saja menipu kita.

Awalnya, aksi keren nan stylistic yang disajikan dalam beberapa episode awal menciptakan perasaan dinamis dan menarik. Adegan-adegan kekerasan yang terampil disutradarai, momen karakter yang menghibur, dan detail-detail era tersebut begitu memikat.

Kisah yang mengaitkan antara samurai terhormat yang tiba-tiba dikhianati oleh tuannya dan kemudian bekerja untuk sosok misterius dengan tato besar Santa Maria di punggungnya, adalah hal yang sungguh mencolok dan mengundang decak kagum.

Terutama jika Anda memiliki pengetahuan tentang Kakure Kirishitan, komunitas Kristen Jepang yang bertahan di tengah penindasan Shogun dan mengambil arah yang tidak biasa. Pada awalnya, mungkin terbesit pikiran bahwa Ulasan Revenger akan menghadirkan sesuatu yang menarik dari potongan sejarah Jepang yang kurang terkenal ini. Tapi, harapan itu bisa saja hanya sebatas angan-angan.

Kompleksitas yang Mengecewakan

Namun, inilah masalah utama yang mempersulit pembicaraan tentang serial ini secara menyeluruh: ketidakjelasan yang mulai terasa setelah beberapa episode. Cerita berputar-putar di sekitar sejumlah tema, konsep, motif, dan alur cerita yang hanya sebagian dijelaskan.

Bahkan ketika tujuan utama narasi mulai terungkap, banyak dari elemen-elemen ini tidak pernah benar-benar menyatu menjadi sesuatu yang lebih berarti daripada sekadar sisi menarik—beberapa episode hanya bermain-main dengan beberapa gagasan menarik, referensi berulang terhadap peristiwa masa lalu yang tidak pernah dieksplorasi, atau monolog dari karakter pendukung yang terdengar lebih seperti pengarang yang berseloroh filosofis.

Masalah ini mungkin muncul dari cara penulisan inti, terutama dari penulis utama. Sebenarnya, adil jika kita tidak sepenuhnya menyalahkan Gen Urobuchi atas kelemahan banyak serial yang dikaitkan dengannya sejak Puella Magi Madoka Magica. Seringkali, sepertinya ia hanya memberikan garis besar plot yang kemudian proyek tersebut dijual dengan namanya, meskipun ia hanya memiliki keterlibatan minimal.

Tetapi bahkan dalam tulisan terbaik Urobuchi, ada kecenderungan untuk menulis berdasarkan ide inti dan membiarkan cerita dan karakter berkembang mengelilingi ide tersebut. Tergantung pada kekuatan dan orisinalitas ide tersebut serta seberapa banyak ia dan para kolaborator tertentu (dalam kasus ini, novelis ringan dan gensakusha Renji Ooki) ingin mengatakan tentangnya, substansi dari tulisan ini bisa sangat bervariasi.

Di Ulasan Revenger, tema-tema yang dihadirkan hanya terkadang jelas. Balas dendam, tentu saja, dan betapa sebenarnya itu tidak membawa kebahagiaan dan hanya melukai orang-orang yang ingin kita lindungi. Akan tetapi, ini juga gagasan-gagasan tentang keluarga yang ditemukan dan loyalitas.

Nilai kehidupan manusia, seni sebagai ekspresi dari diri yang sejati, mengaburkan batas antara keadilan dan kekuasaan, tubuh sebagai tempat perdagangan, ketidakadilan kapitalisme secara umum—semua ide yang cukup bagus, tidak saling terputuskan, tetapi cerita tidak pernah benar-benar menghubungkan benang-benang ini dengan baik.

Kesimpulan

Tentu saja, hal ini diperburuk oleh bagian-bagian dalam serial ini yang kurang berhasil. Meskipun saya sangat menyukai karakter Nio, sosok yang terdistorsi dengan tingkah laku yang tidak terikat oleh standar benar dan salah serta biner gender.

Episode yang fokus pada latar belakangnya sebagai pelarian dari kebun binatang manusia yang dijalankan oleh sosok seperti Pagliacci dengan obsesi yang merisaukan dan bercampur aduk secara seksual terhadapnya, terasa aneh dan tak nyaman, baik disengaja maupun tidak. Begitu juga episode yang menyoroti kelompok biarawati yang terlibat dalam perdagangan pria-pria muda tampan yang terus-menerus kecanduan opium demi melayani pendeta-pendeta Buddha yang korup.

Secara keseluruhan, Ulasan Revenger seringkali menemukan dirinya dalam wilayah yang aneh dan penuh ketegangan ketika seksualitas atau agama terlibat, yang mengingat subteks homoerotis (meskipun seringkali berakhir begitu saja) dan pusat dari konsep organisasi yang terkait dengan sekte Kristen sesat di Jepang pada zaman Edo memiliki efek yang aneh pada nada cerita secara keseluruhan.