Sega

Dalam wawancara dengan Bloomberg, Shuji Utsumi, Chief Operating Officer Sega, menyatakan bahwa perusahaan tidak lagi tertarik untuk mengembangkan proyek berbasis blockchain untuk dua franchise andalannya, yaitu Sonic The Hedgehog dan Yakuza. Keputusan ini diambil dengan harapan dapat menghindari “penurunan nilai” konten dan mereknya yang tidak masuk akal dalam era NFT.

Lebih dari dua tahun yang lalu, Sega mengumumkan niatnya untuk menjual NFT berdasarkan intelektual propertinya, sambil juga mengembangkan konten NFT untuk “IP yang sedang dalam pengembangan dan IP baru yang akan dirilis di masa mendatang.” Meskipun demikian, Sega akan tetap mengizinkan pihak ketiga menggunakan karakter-karakter dari Three Kingdoms dan Virtua Fighter sebagai token yang tidak dapat dipertukarkan.

Namun, perusahaan ini kini meragukan apakah akan terus mengembangkan game dengan menggunakan teknologi blockchain. Utsumi mengungkapkan bahwa mereka sedang “mempertimbangkan” apakah inisiatif mereka untuk menciptakan “permainan super” yang melibatkan MMO berbasis Web 3 dapat berhasil di industri ini.

Perkembangan Sega Untuk Masa Depan

Meskipun demikian, para eksekutif Sega masih memberikan ruang bagi pengembangan masa depan yang melibatkan teknologi blockchain. Utsumi menyatakan bahwa meskipun para pendukung blockchain terdengar “ekstrim“, hal ini hanya karena mereka adalah para pengambil risiko yang sesungguhnya.

Ia menegaskan bahwa kita tidak boleh “menganggap enteng” mereka. Pada tahun lalu, perusahaan mengumumkan bahwa game pertamanya yang berbasis blockchain akan menjadi bagian dari seri Sangokushi Taisen. Game ini dikembangkan di atas blockchain Oasys, platform yang juga didukung oleh Square Enix, Bandai Namco, dan Ubisoft.

Komentar Utsumi ini sejalan dengan pandangan mayoritas pemain sejak munculnya tren NFT. Ia percaya bahwa “aksi dalam permainan play-to-earn itu membosankan.” Berbagai game berbasis blockchain lainnya memang menawarkan peluang bagi para pemain untuk menghasilkan uang, tetapi hal tersebut hanya menciptakan ekonomi yang kejam dengan imbalan yang minim bagi pemain yang telah berinvestasi banyak waktu dan usaha.

Axie Infinity, misalnya, masih bertahan meskipun mengalami penurunan jumlah pemain yang signifikan, bahkan sebelum platform tersebut mengalami serangan oleh Ronin Network yang berdampak kerugian senilai $625 juta.

Meskipun harga kripto saat ini berada di level yang mengecewakan, beberapa penerbit lain seperti Ubisoft masih berusaha menjajaki potensi Web 3. Pada bulan September tahun lalu, CEO perusahaan tersebut mengklaim bahwa mereka masih dalam tahap “penelitian” terkait game berbasis NFT.

Meskipun demikian, mereka juga mengungkapkan kekhawatiran bahwa “pemain tidak memahami” konsep NFT saat ini, terutama dalam implementasinya pada game seperti Ghost Recon Breakpoint. Pada pekan lalu, Ubisoft meluncurkan game Champions Tactics yang merupakan game berbasis blockchain pertama mereka: Grimoria Chronicles. Meskipun belum ada informasi rinci mengenai bagaimana game ini menggabungkan teknologi Web 3, game ini juga mengandalkan blockchain Oasys.

Kegagalan Developer Lain Jadi Pertimbangan

Meskipun eksekutif Sega mungkin ingin menggambarkan minat mereka pada Web 3 sebagai bentuk pengambilan risiko yang sehat, banyak perusahaan lain yang telah mencoba terjun ke dunia NFT akhirnya mengalami kegagalan. Instagram, misalnya, menghentikan proyek NFT-nya setelah hanya berjalan kurang dari setahun. Bahkan seorang selebriti seperti Justin Bieber juga tidak luput dari kerugian. Ia membayar hampir $1,3 juta untuk sebuah NFT bernama Kera Bosan, tetapi nilainya telah merosot lebih dari 95%.

Sega, sebagai salah satu perusahaan game yang memiliki sejarah panjang dan reputasi yang solid, telah menjajaki potensi game berbasis NFT dengan harapan dapat memanfaatkan tren terkini dalam teknologi blockchain. Sejak pengumuman mereka dua tahun yang lalu, Sega telah berusaha menggabungkan keunggulan dari dunia game dengan potensi inovasi yang ditawarkan oleh NFT.

Namun, perusahaan ini sekarang merasa perlu untuk melambatkan langkah mereka dalam pengembangan game NFT. Keputusan ini mungkin disebabkan oleh perubahan dalam persepsi dan penerimaan masyarakat terhadap NFT, terutama setelah munculnya berbagai kasus penipuan dan skandal yang melibatkan aset digital tersebut.

Sega menyadari bahwa menjaga kepercayaan dan integritas merek mereka adalah prioritas utama, dan dengan menunda pengembangan game NFT, mereka dapat menghindari risiko “devaluasi” konten dan merek yang tidak masuk akal.

Meskipun demikian, Sega tidak menutup sepenuhnya pintu bagi masa depan game NFT. Mereka masih terbuka terhadap kemungkinan mengembangkan “permainan super” yang melibatkan MMO berbasis Web 3. Perusahaan ini menyadari bahwa teknologi blockchain memiliki potensi yang besar untuk membuka peluang baru dan menghadirkan pengalaman bermain yang inovatif bagi para pemain.

Kemungkinan Membuat Game NFT di Masa Depan

Sebagai perusahaan yang selalu berinovasi, Sega tetap menjaga keterbukaan terhadap tren dan perkembangan terkini dalam industri game. Mereka menyadari bahwa teknologi terus berkembang dan dapat memberikan dampak positif jika diimplementasikan dengan benar. Dengan demikian, meskipun saat ini mereka mempertimbangkan kembali langkah mereka dalam game NFT, tidak menutup kemungkinan bahwa Sega akan kembali melirik potensi tersebut di masa depan.

Sega telah membuktikan diri sebagai pemain penting dalam industri game selama beberapa dekade terakhir. Dengan kreativitas dan inovasi yang terus diperbarui, perusahaan ini telah menghadirkan berbagai franchise yang mendapat sambutan hangat dari para penggemar di seluruh dunia. Dengan kepemilikan intelektual yang kuat dan ketekunan dalam menjaga integritas merek, Sega tetap menjadi salah satu kekuatan yang patut diperhitungkan dalam industri game, terlepas dari keputusan mereka saat ini mengenai game NFT.

Secara keseluruhan, NFT, beserta seluruh ekosistem blockchain-nya, kebanyakan digunakan untuk tujuan menghasilkan uang dari orang-orang yang mudah terpengaruh. Sampai saat ini, masih belum jelas apa manfaat yang sebenarnya dapat ditawarkan oleh jaringan terdesentralisasi ini kepada para pemain.

Namun, dengan kepopuleran kecerdasan buatan yang semakin meningkat, perusahaan-perusahaan game semakin tertarik untuk mengeksplorasi bagaimana teknologi terbaru ini dapat menghasilkan lebih banyak pendapatan dengan mengurangi biaya tenaga kerja. Maaf kepada NFT, tetapi tampaknya Anda hanyalah skema yang sudah ketinggalan zaman.